PENGETAHUAN BESI DALAM ALQURAN

Siapa yang tidak kenal dengan besi? Mendengar namanya saja mungkin orang sudah banyak tahu tentang benda yang satu ini, karena kegunaan dan manfaatnya dalam kehidupan sehari-hari sudah begitu banyak. Yang menariknya, besi merupakan satu-satunya unsur logam yang dijadikan oleh Allah sebagai sebuah surat dalam Al Quran, yaitu Surat Al Hadid yang artinya “besi”. Dan kata Al-Hadid itu sendiri diambil dari ayat 25 surat tersebut.

 

“….. Dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia, (supaya mereka mempergunakan besi itu) dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)-Nya dan rasul-rasul-Nya, padahal Allah tidak dilihatnya”. (Al Hadid:25)

Dalam ayat itu, Alquran secara jelas mengungkapkan tentang penciptaan besi, kekuatan besi dan manfaat besi bagi manusia. Dengan besi itu, umat Islam juga bisa menolong agama Allah.

 

Penciptaan Besi

Besi merupakan unsur logam yang paling melimpah di bumi (sekitar 36%). Faktanya, dari penelitian astronomi modern maka telah diketemukan mengenai suatu hal yang luar biasa. Bahwa besi yang ada di perut bumi berasal dari bintang-bintang di luar angkasa.

 

Dari sisi kapasitasnya, besi memiliki bentuk (struktur) yang unik. Agar elektron-elektron dan nitron-nitron dapat menyatu dalam unsur besi maka ia butuh energi yang luar biasa mencapai 4 kali lebih besar dari total energi yang ada di planet matahari kita.” Ini berarti, tidak mungkin besi itu telah terbentuk saat berada di bumi. Pasti ada unsur asing yang turun ke bumi dimana ia belum terbentuk di sana.

 

Dapat dikatakan bahwa besi terbentuk dari bintang yang lebih besar dari matahari, sehingga ketika suhunya naik dan meledak, maka pecahannya akan berhamburan ke seluruh alam semesta, kemudian tertarik oleh gravitasi bumi, dan tertanam selama jutaan tahun lamanya di bumi.

Jelas bahwa Allah telah menciptakan besi dan kemudian menurunkannya ke bumi untuk dapat diolah serta dimanfaatkan oleh manusia dalam kehidupan.

Besi yang terkandung dalam perut bumi pun, sudah sejak lama menjadi material pokok yang digunakan oleh manusia dalam berbagai bidang kehidupan, seperti pada masa peperangan dulu, besi menjadi bahan baku paling penting dalam membuat peralatan tempur seperti pedang, perisai dan baju besi. Salah satu sumber mineral yang memiliki arti penting dalam sejarah teknologi Islam pun adalah besi dan baja. Di era kejayaan Islam, perkembangan teknik pengolahan besi dan baja sudah sangat berkembang pesat.

’

Sesungguhnya Allah Mahakuat lagi Mahaperkasa. Teknik pengolahan besi juga telah diinformasikan oleh Allah dalam Al Quran berpuluh-puluh abad lamanya. Dalam surat Al-Khafi ayat 96.

“Berilah aku potongan-potongan besi.” Hingga apabila besi itu telah sama rata dengan kedua (puncak) gunung itu, berkatalah Dzulkarnain, “Tiuplah (api itu).” Hingga apabila besi itu sudah menjadi (merah seperti) api, dia pun berkata, “Berilah aku tembaga (yang mendidih) agar aku kutuangkan ke atas besi panas itu”. (Al Kahfi: 96)

 

Dari ayat di atas, diketahui bahwa Allah telah memberi informasi tentang proses pengolahan besi yang sangat penting melalui kisahtanurbesi1 Dzulkarnain. Tentu saja hal ini sejalan dengan proses pengolahan besi yang sudah dilakukan oleh manusia dari zaman dulu hingga zaman sekarang di mana pengolahan besi saat ini sudah begitu canggih, seperti proses peleburan bijih besi, pembakaran, proses tuang, cor, tempa, dan lainnya. Bila ayat di atas dikaji lebih lanjut, maka akan diperoleh suatu proses pengolahan besi yang lebih maju dan berkembang di zaman sekarang ini, yaitu melalui proses blast furnace (tungku tanur tinggi). Proses ini diawali dengan dimasukkannya bijih besi, bersama dengan batu kapur dan kokas ke dalam tungku tanur. Di dalam tungku tanur dialirkan udara panas yang akan membakar kokas, yang kemudian akan bereaksi dengan bijih besi. Kokas yang bereaksi dengan bijih besi, akan menjadikan temperatur semakin meningkat hingga mencapai temperatur leleh besi, pada 1650oC. Pada temperatur ini besi akan terbakar, sehingga terlepas dari oksidanya, yang menyebabkan warnanya akan berubah menjadi merah (akibat proses pembakaran) hingga akhirnya menjadi besi cair. Hal ini tentunya sejalan dengan informasi pengolahan besi pada Al Kahfi:96

 

“….berkatalah Dzulkarnain, “Tiuplah (api itu).” Hingga apabila besi itu sudah menjadi (merah seperti) api,….”


 

Kemudian dari besi cair tersebut, maka akan diproses lebih lanjut untuk memurnikan senyawa-senyawa yang ada dalam besi, biasanya dilakukan dengan metode BOF (Basic Oxygen Furnace), yaitu dengan menambahkan oksigen dalam memurnikan besi cair dari pengotor-pengotornya ataupun mengurangi kadar karbon dalam besi cair tersebut. Besi cair yang telah dimurnikan menghasilkan baja. Selanjutnya baja tersebut akan diproses menjadi produk jadi yang disesuaikan dengan fungsi dan kepentingan, dengan bermacam-macam proses, seperti casting(cor), rolling, forging(tempa), extrusion, piercing, drawing, machining, heat treatment, kemudian berlanjut kepada proses penggabungan, seperti welding(pengelasan), polishing, anodizing, painting, hingga akhirnya menjadi sebuah produk akhir.

 

casting1rolling1 machining1

 

 

 

 

 

 

 

Fakta lain yang diinformasikan dalam Al Quran adalah mengenai proses pembentukan suatu produk/barang jadi yang sesuai dengan fungsi dan kepentingan.Hal itu terungkap dalam surat Al- Anbiyaa’ ayat 80.

 

“Dan telah Kami ajarkan kepada Daud membuat baju besi untuk kamu, guna memelihara kamu dalam peperanganmu. Maka, hendaklah kamu bersyukur (kepada Allah)”.


 

Dalam ayat tersebut, dijelaskan bahwa nabi Daud telah dapat membuat suatu produk dari bahan dasar besi, yaitu baju besi, yang digunakannya dalam peperangan.

 

 

Selain itu, dalam lanjutan kalimat dalam surat Al Hadid: 25,

“….dia pun berkata, “Berilah aku tembaga (yang mendidih) agar aku kutuangkan ke atas besi panas itu”.


 

Dalam hal ini, diajarkan kepada kita akan suatu ilmu mengenai ilmu paduan logam untuk mendapatkan kekuatan serta kegunaan yang juga berbeda, bagi kepentingan hidup manusia. Dalam Al Hadid ayat 25 tersebut berisi tentang adanya tambahan tembaga pada besi. Tentu saja dalam ilmu pengetahuan modern saat ini, pada pembuatan suatu produk logam, besi juga sering dipadukan dengan unsur-unsur lain, demi mendapatkan sifat yang diinginkan. Sehingga saat ini lebih dikenal dengan logam paduan.

 

Kekuatan besi dan manfaatnya.

 

fiihi ba’sun syadiid (“padanya ada kekuatan yang hebat”), (Al Hadid:25).

Kekuatan besi dapat kita lihat dari posisinya yang terletak di pusat bumi, sehingga menimbulkan kekuatan yang hebat berupa medan magnet dan gaya gravitasi. Selain itu, dalam pengolahan besi, akan diperoleh berbagai macam produk berbahan dasar besi yang memiliki kekuatan yang beraneka ragam dan untuk berbagai keperluan hidup. Adapun dalam pemanfaatannya, manfaat besi dalam kehidupan masyarakat sudah sama-sama kita ketahui.

 

Besi merupakan logam yang paling penting sepanjang sejarah umat manusia sejak peradaban Mesopotamia purba sampai sekarang. Tidak ada logam lain yang jumlah pemakaiannya melebihi besi. Berdasarkan kekuatan, bentuk, dan struktur yang dihasilkan dari pengolahan besi, maka saat ini besi dapat diakatakan sebagai tulang punggung peradaban modern, seperti gedung pencakar langit, jembatan, peralatan kendaraan, senjata, alat pertanian, pipa saluran, dan segala jenis mesin. Yang tentu saja memiliki kekuatan yang berbeda-beda, disesuaikan dengan penggunaannya. Bisa dibayangkan bagaimana kuatnya besi pada kerangka jembatan, dimana setiap saat menerima beban secara kontinu, selalu dibebani oleh mobil yang melewati jembatan tersebut setiap saat, tapi jembatan tetap kokoh, dan idak hancur. Atau kuatnya besi pada sebagai chasis kendaraan militer, seperti pada panser, tank, dalam menahan segala macam peluru, maupun rudal. Sehingga tidaklah mengherankan jika produksi besi di seluruh dunia mencapai lebih dari satu miliar ton setiap tahun.

 

Semua fakta yang dijelaskan ini merupakan salah satu bukti bahwa ayat-ayat kauniyah (hukum-hukum Allah di jagat raya) bersesuaian dengan ayat-ayat qauliyah (firman Allah). Baik ayat kauniyah maupun qauliyah, kedua-duanya merupakan aturan dari Sang Pencipta Alam Semesta. Sungguh Maha Benar firman Allah:

“Akan Kami perlihatkan kepada manusia ayat-ayat Kami di seluruh ufuk jagat raya serta dalam diri mereka sendiri, sehingga jelas bagi mereka bahwa Qur’an itu benar (haqq).” (QS. Fushshilat: 53).

 

 

 

12 thoughts on “PENGETAHUAN BESI DALAM ALQURAN

  1. Assalamu’alaikum Niko…
    Artikel mu bagus2…boleh minta izin dimasukin buletin Al-hadid??

    Tertutama yg ini…Untu Buletin selanjutnya bwat angkatan 2008

    Balas
  2. innallaha ‘ala kulli syai’in qadir. Allahu akbar. maha besar Allah yang telah menciptakan segala sesuatu yang ada di bumi ini. Allah telah menciptakn besi sebagai salah satu pelengkap kebutuhan manusia. begitu banyak keistimewaan dan manfaaat darinya. satu pelajaran yang dapat dipetik dari ilmu ini adalah : tidak semua yang indah dan istimewa dimata manusia layak untk diberikan penghargaan, terbukti emas yang selama ini kita katakn sebagai logam mulia ternyata malah tidak begitu memberikan manfaat besar dibanding besi. bahkan Allah menjadikan menunjukkan pada kita bahwa besi lebih layak untuk itu dengan menjadikannya sebagai salah satu nama surat dalam Al-qur’an. dan ini bukan tanpa sebab. utuk itu saudaraku janganlah engkau merendahkan dirimu hanya karena rendah di mata manusia. berbuatlah dengan ikhlash, maka Allah, Rasul-Nya dan orang yang beriman akan melihatnya.

    Balas
  3. oh iya hampir lupa, saya adalah mahasiswa teknik mesin UISU medan semester 6, program keahlian material dan stuktur. jadi mau minta izin ne untuk jadiin artikel inisebagai salah satu referensi skripsi saya nanti, karena judul makalah saya nanti insaya Allah “keistimewaan besi sebagai logam dalam kehidupan dan dalm persfektif Al-qur’an”

    Balas
  4. Ping-balik: Besi menurut Al-Qur’an

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s