Batako dari Limbah Styrofoam

Dewasa ini pemakaian plastik di Indonesia telah mencapai 50 – 60%. Hal ini dikarenakan pemakaiannya yang lebih ekonomis, fleksibel dan sebagainya. Apalagi dalam pemakaian plastik berjenis polystyrene, yaitu styrofoam, telah banyak digunakan di Indoesia khususnya dalam hal makanan. Namun dibalik dari keunggulan dalam menggunakan styrofoam, ternyata menyimpan banyak bahaya, khususnya bagi kesehatan manusia. Para ahli lingkunagn menyebutkan bahwa styrofoam sangat berbahaya bagi kesehatan manusia dan lingkungan. Namun hal tersebut bukan berarti mengurangi pemakaian styrofoam di Indonesia. Sebaliknya pemakaian styrofoam di Indonesia menjadi semakin meningkat, hal ini ditandai dengan semakin mudahnya kita dalam menjumpai penggunaan styrofoam sebagai wadah makanan di berbagai tempat makan. Sangat mudah menemukannya dimana-mana. Mulai dari restoran cepat saji sampai ketukang-tukang makanan di pinggir jalan, menggunakan bahan ini untuk membungkus makanan. Namun, dibalik penggunaannya yang terlihat fleksibel dan higienis tersebut, tersebut, tersimpan bahaya yang sangat mengancam bagi kesehatan.

 

Styrofoam sendiri yang dibuat dari kopolimer styrene ini, menjadi pilihan yang sangat bagus dalam hal menyimpan makanan ataupun dalam industri pangan lainnya. Karena mampu mencegah kebocoran dan tetap mempertahankan bentuknya saat dipegang. Selain itu, bahan tersebut juga mampu mempertahankan panas dan dingin tetapi tetap nyaman dipegang, mempertahankan kesegaran dan keutuhan bahan yang dikemas, biaya murah, lebih aman, serta ringan. Berdasarkan penilitian dari Divisi Keamanan Pangan Pemerintah Jepang, mengungkapkan bahwa residu Styrofoam dalam makanan sangat berbahaya. Residu itu dapat menyebabkan endocrine disrupter (EDC), yaitu suatu penyakit yang terjadi akibat adanya gangguan pada sistem endokrinologi dan reproduksi manusia akibat bahan kimia karsinogen dalam makanan.

 

Masalah lain yang akan muncul dalam penggunaan styrofoam adalah pada limbah styrofoamnya. Seperti yang telah diketahui, Styrofoam merupakan jenis plastik polystyrene yang memiliki sifat sangat sukar untuk didaur ulang. Adapun melalui proses pembakaran, tentunya aka mengeluarkan gas-gas toksik yang tentunya akan berbahaya bagi kesehatan manusia dan juga lingkungan. Sampai saat ini pun masalah daur ulang dari styrofoam merupakan masalah serius yang belum terpecahkan solusinya. Sehingga sampai saat ini sudah banyak negara-negara yang telah melarang penggunaa styrofoam sebagai tempat makanan, seperti di Cina dan banyak negara bagian di Amerika. Adapun di ITB, pemakaian styrofoam dalam berbagai kegiatan kemahasiswaan, unit, ataupun kegiatan himpunan telah dilarang oleh pihak rektorat, alasannya tidak lain karena masalah pendaur-ulangan dari material styrofoam tersebut yang sangat sukar.

 

Namun, baru-baru ini limbah styrofoam bisa menjadi batako ataupun batu bata. Dengan proses sederhana, styrofoam dapat diubah menjadi produk yang lebih bermanfaat dengan harga bersaing dengan batako biasa. Dalam pengolahannyapun akan dapat lebih menghemat bahan baku untuk membuat batako yang biasa. Pada pengolahannya, styrofoam digiling seperti jagung. Kemudian, dicampur pasir dan ditambah semen, lalu dicetak. Dengan komposisi  50% styrofoam, 40% pasir, dan 10% semen. Sehingga dalam hal ini, penggunaan styrofoam akan dapat menghemat pasir dan semen sekitar 50%.

 

Dalam hal kekuatannya pun, batako yang terbuat dari styrofoam ini cukup kuat, dan dari sifat styrofoam sendiri yang memiliki sifat hidrofob (menolak air), sehingga membuat tanah tidak lembab. Pengolahan styrofoam menjadi batako ini merupakan suatu terobosan dari masalah atas kesulitan daur ulang dari styrofoam di banyak negara. Yang tentunya akan menimbulkan banyak keuntungan dari segi ekonomi serta dari segi lingkungan hidup, serta dapat menjadi solusi alternatif atas masalah dari daur ulang limbah styrofoam.


6 thoughts on “Batako dari Limbah Styrofoam

  1. salam sejahtera pak Hardiananto,saya mau nanya,adakah bahan2 lain,selain ketiga bahan tersebut,misalnya dapat ditambahkan epoxy atau zat2 lain,biar batako styrofoamnya lebih kuat.terimakasih

    Balas
    • hmmm…, kalau dalam material, solidifikasi itu proses pembekuan pada logam, kalau di keramik kayak batako itu namanya densifikasi audra. Densifikasi itu pakai temperatur tinggi/ pressure untuk pemadatan partikel serbuk.

      kalau dulu pernah bikin yang komposisinya, styrofoam : pasir : semen = 5 : 4 : 1

      Tertarik mau bikin Audra?

      Balas
      • Lumpur minyak……bentonite ya? Kalau bentonite udah banyak dipakai sebagai agen pengikat untuk batu bata, biasanya untuk mengurangi kelembaban di batu bata.

        Batako ya untuk bahan bangunan Audra.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s